Hidup Boleh Sederhana, Pendidikan Jangan Sederhana

Hidup Boleh Sederhana, Pendidikan Jangan Sederhana

 

 

10830717_10152616968133978_8064159947472748289_oIbu saya tidak lulus SD, sekolah hanya sampai kelas 2, cuma bisa baca tulis dan berhitung. Ketika remaja, Ibu menjadi pelayan toko kain. Selama itu, beliau menabung gajinya dengan membeli emas. Setelah menikah dengan Bapak (katanya sih lulus SD, tapi kami tidak pernah melihat ijazahnya), Ibu menjual emasnya untuk modal buka toko. Bapak menjahit dan Ibu berjualan alat-alat jahit seperti benang, kancing, jarum.

Keluarga kami hidup sederhana. Kami tinggal di kios satu lantai. Saya tidur di kasur busa tipis yang digelar ketika toko sudah tutup. Kami tidak punya TV, kalau ada acara menarik (misalnya ketoprak TVRI), kami harus menonton di TV tetangga. Benda-benda mewah seperti kulkas dan sambungan telepon baru kami punya setelah saya lulus SMP.

Tapi Ibu tidak pernah berhemat untuk biaya pendidikan saya. SPP tidak pernah telat, buku-buku pelajaran terbeli semua. Meski saya harus puas menggunakan tas yang sama selama enam tahun. Saya sekolah di SMP terbaik di kabupaten. Lulus dengan nilai terbaik se kabupaten. Saya melanjutkan SMA di kota Yogyakarta yang jaraknya 20 km dari rumah. Setiap hari saya harus naik kendaraan umum sampai usia saya cukup untuk membuat SIM. Meski saya sempat sulit beradaptasi dengan gaya hidup remaja kota, saya lulus dengan nilai terbaik di SMA.

Ibu membiayai kuliah saya di UGM sampai lulus. Memang waktu itu SPP UGM masih cukup murah dibanding sekarang. Tapi bagi orang tua saya yang penjahit, membiayai kuliah anak di kota sampai lulus adalah komitmen panjang yang tidak semua orang sanggup. SPP dan uang praktikum saya tidak pernah telat. Uang untuk fotokopi buku juga selalu tersedia. Tapi uang saku saya tak pernah cukup sebenarnya. Saya harus mencari tambahan sendiri dengan berjualan sprei dan tas.

Ibu juga membiayai sekolah Adik saya yang lebih moncer. Hidup boleh sederhana, tapi pendidikan harus yang terbaik, mahal pun harus diusahakan. Adik saya sekolah di SMP elit di Jogja dan SMA terbaik di kota yang sama. Ibu tidak pernah mengeluhkan biaya uang gedung, meski kadang harus mengambil dari uang untuk kulakan benang dan kancing. Adik saya juga lulusan UGM dan sekarang bekerja di penerbit paling masyhur di Jogja.

Sekarang Ibu dan Bapak saya masih tinggal di desa yang sama. Masih hidup sederhana di rumah dengan listrik 450 watt, yang harus gantian kalau mau menghidupkan mesin cuci atau menyetrika. Ibu tidak mengenyam bangku sekolah, tapi dia tahu mana yang seharusnya menjadi prioritas dalam hidup. Entah bagaimana reaksi Ibu kalau sampai tahu ada orang-orang yang mempermasalahkan “gaya hidup sederhana kok menyekolahkan anaknya di sekolah mahal”. Mungkin beliau cuma gumun dan bertanya-tanya orang itu sekolahnya di mana.

Gaya hidup seharusnya sederhana, tapi pendidikan tidak boleh sederhana. Jangan terbalik

 

One thought on “Hidup Boleh Sederhana, Pendidikan Jangan Sederhana

  1. what a great story. i also have another when i was in jogjakarta. how a perfect time was… in Gadjah Mada University. One thought… Hidup boleh sederhana tapi pendidikan tdk boleh sederhana. Jangan terbalik🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s